PENDAFTARAN SANTRI BARU




PENDAFTARAN SANTRI BARU PPP AL LATHIFIYYAH 1

A. Syarat Administrasi ;

1. Diantar langsung oleh wali santri

2. Mengisi formulis pendaftaran

3. menyerahkan foto pas orangtua (Ayah) 3x4sebanyak 3 lembar berwarna

4. menyerahkan foto pas santri 3x4 sebanyak 10 lembar berwarna

5. menyerahkan fotokopi Kartu keluarga dan KTP

6. Memenuhi Biaya pendaftaran

B. WAKTU DAN TEMPAT PENDAFTARAN

Waktu : 08.00 - 11.00 dan 14.00 - 17.00 

Tempat : Kantor PPP Al Lathifiyyah 1

Lomba CCA dan Adu Argumen Antar ribath

Senin, 9 April 2012. Tepat pukul 21.00 Lomba Adu Agumen dan CCA Dalam Rangka memperingatai Hari Lahir dan Rojabiyyah PPP Al Lathifiyyah 1 dimulai. lomba yang dilaksanakan di aula Al Lathifiyyah tersebut di buka oleh saudari Arini Ameliyah dan Umrotul Khoirun Nisa’ selaku MC. Dilanjutkan dengan pembacaan tata tertib lomba oleh yang terhormat Ustadz Awaludin Jamil. Juri pada malam hari itu adalah Ustadz Awaludin Jamil, Ustadz Atholillah Mahfudz dan Ustadz Aly Mudhofar.
Lomba pertama yakni adu argumen antar ribath. ribath yang pertama kali beradu argumen adalah utusan ribath al hidayah dan as salsa (As sa’diyah dan As Salamah). Tema yang diambil adalah facebook dimana al hidayah mnendapat bagian Kontra dan as salsa Pro. Berbagai argumen mereka lontarkan, seperti halnya “Facebook hanya member dampak buruk”, “Tidak selamanya facebook member dampak buruk karena tergantung niat penggunanya”. Babak pertama berlangsung selama kurang lebih 15 menit.
Babak kedua yakni adu argumen antara ribath al hikmah dengan al istiqlal. Mereka mendapat tema Rokok. Al Istiqlal mendapat bagian Kontra dan Al Hikmah sbealiknya. Utusan ribath istiqlal berkata bahwa Rokok banyak mahdorotnya daripada manfaatnya. Namaun kelompok al hikmah membantah dengan arfumen rokok akan bermanfaat namun digunakan sesuai dengan kadarnya. Setelah beberapa menit berlalu, utusan kedua ribath menyelesaikan adu argumen mereka dengan memberikan kesimpulan.
Babak terakhir lomba adu argumen menyisakan ribath al hikmah dengan al istiqlal. Di babak final ini, para utusan hanya beradu argumen masalah kenaikan BBM. Beberapa menit dengan argumen masing masing akhirnya lomba berakhir dengan juara satu di raih oleh ribath al hikmah dan juara dua ribath al istiqlal.
Lomba dilanjutkan dengan CCA dengan materi diambil dari kebahrul uluman, kitab Kholasoh nurul yaqin,  kitab ta’lim mutaallim dan kitab Bulughul marom. Babak pertama yakni pertanyaan wajib, kedua yakni pertanyaan lempar dan terakhir adalah adu cepat. Setelah berebut angka, didapatilah 2 ribath untuk final yakni ribath as salsa dan ribath Al hikmah. Setelah pertanyaan pertanyaan di babat habis oleh kedua belah pihak, panitia menjumlahkan nilai kedua kelompok. Dan juara satu diraih oleh ribath as Salsa dan kedua Al Hikmah.
Panitia dan Pengasuh pada umunya berharap dengan adanya lomba lomba ini dapat meningkatkan semangat para santri. Meski acara dilakukan hingga hampir larut malam, para santri yang menjadi supporter tidak lelah dan tidak sedikitpun semangat mereka surut. Tetap Semangat berlomba  :)

Peletakan batu pertama dan Ulang tahun Ibu Nyai Hj Mahfudloh

12 Maret 2012 peletakan batu pertama Joglo PPP Al Lathifiyyah 1 dilaksanakan. acara tersebut dihadiri oleh Ibu Nyai Hj Machfudloh Aly ubaid, Kyai Hasib Wahab dan Ibu Nyai Hj Fatimah Hasib. acara dilaksanakan pada pukul 14.00 sepulang para santri Aliyah dan tsanawiyah. acara berlangsung kurang lebih satu jam. batu pertama diletakkan oleh yang terhormat Ibu Nayi Hj Machfudloh Ali ubaid yang kemudian di bantu olh Kyai H Hasib Wahab.

  12 Maret menjadi tanggal yang special bukan hanya karena adanya peletakan batu pertama Joglo. akan tetapi 12 Maret bertepatan dengan Ulang Tahun Ibu Nyai Hj Mahfudloh Aly Ubaid. ba'da maghrib, Ibu mengadakan mauidloh yang biasanya dilakukan di mushollah tetapi saat itu dilaksanakah di aula Al Lathifiyyah 1. para pengurus yang sudah merencanakan kejutan untuk ibu menyiapkan segala sesuatunya di bawah. setelah ibu menucapkan Wassalamualaikum. lampu aula dipadamkan. dan seluruh santri menyanyikan lagu selamat ulang tahun untuk Ibu Nyai. dilanjutkan dengan pembacaan puisi oleh Arini Ameliyah. kemudian kue ulang tahun dan kado dari para santri datang. dengan sumringah, ibu memotong kue dan memberikan potongan pertama kepada Ketua Pondok Fitrotin Nahdliyyah.
Perayaan Ulang Tahun Ibu Nyai berakhir ba'da isya'. ibu sangat terharu dengan kejutan yang diberikan. namun beliau berkata "saya udah ke GR an waktu naik ke aula". dan ketika ucapan itu terlontar, seluruh santri tertawa. hadiah yang diberikan berupa pigora foto yang berisi foto peletakan batu pertama siang harinya dan tulisan "Kami sayang Ibu karena Allah"

Sejarah PPP Al Lathifiyyah 1

SEJARAH BERDIRINYA 
PONDOK PESANTREN PUTRI AL LATHIFIYYAH 1


           Pondok Pesantren Putri Al Lathifiyyah merupakan pondok putri yang pertama kali berdiri di lingkungan Pondok Pesantren Bahrul Ulum. Keberadaannya terjadi pada  awal abad ke-20 yang tidak lepas dari Nyai Lathifah, Ibu kandung K.H. Abdul Wahab. Semasa Nyai Lathifah aktif membantu Kyai Hasbullah dalam menangani Pondok Pesantren Tambakberas, masyarakat putri di sekitar desa Tambakberas yang berjumlah sekitar kurang lebih 15 orang ikut belajar kepada Nyai Lathifah. Maka dibimbingnya masyarakat putri tersebut di rumah beliau. Kemudian untuk menghimpun belajar santri di rumah beliau, maka K.H. Abdul Wahab mempunyai inisiatif untuk membangun surau putri yang  dijadikan tempat belajar sekaligus tempat tinggal santri. Dari sinilah, masyarakat menyebut mereka sebagai santri putri Tambakberas. Setelah wafatnya Kyai Hasbullah, tongkat kepemimpinan pesantren Tambakberas dilanjutkan oleh Kyai Wahab.
Sekitar tahun 1942 Nyai Lathifah wafat, kemudian kiprahnya diganti oleh menantu baliau yakni Nyai Wahab. Beliau membangun beberapa kamar. Tidak lama kemudian surau tersebut diganti dengan Pondok Pesantren Putri Al Lathifiyyah dengan dicetuskannya nama Pesantren Tambakberas menjadi Pondok Pesantren Bahrul Ulum oleh K.H. Wahab, maka Pondok Pesantren Putri Al Lathifiyyahpun menjadi Pondok Pesantren Putri AL Lathifiyyah Bahrul Ulum. Lokasi pondok ini bertempat di sebelah utara rumah Kyai Hasbullah dan Kyai Wahab. 
Dalam perjalanan sejarahnya, Pondok Pesantren Putri Al Lathifiyyah yang bertugas menyelenggarakan pendidikan agama bagi warga masyarakat terus mendapatkan perhatian khalayak, sehingga upaya pengelolaannya pun mengalami upaya peningkatan di bawah asuhan Kyai Wahab dan sang istri hingga permulaan dekade 1970.
Setelah meninggalnya Kyai Wahab pada tahun 1971, tugas kepengasuhan dan kependidikan terus dilaksanakan oleh Nyai Wahab dengan dibantu beberapa putra-putri, menantu, terutama dalam mengelola pendidikan dan pembelajaran,  serta dalam hal pembangunan fisik, terutama Nyai Hj. Mundjidah Wahab dan K.H.Imam Asy’ari Muhsin.
Upaya penertiban administrasi kependidikan, utamanya di bidang ketata usahaan mulai tampak sejak dekade 1970 an ini yang dibarengi dengan upaya penertiban organisasi kepengurusan harian, sehingga pada dekade ini mulai nampak dirasakan adanya pendidikan keorganisasian bagi santri secara teoritis maupun praktis. Untuk mendukung upaya ini, staf kepembimbingan resmi mulai menjadi komponen struktur organisasi kepengurusan harian.
Selain tetap mengupayakan pengembangan fisik dan melestarikan model asli pendidikan pesantren, pada dasawarsa 1980 an upaya pengembangan program kependidikan, utamanya keterampilan keorganisasian dan kemasyarakatan bagi santri semakin mendapatkan peluang. Hal ini dibuktikan dengan penekanan kembali pada pola sorogan dalam pembelajaran kitab, ditingkatkannya program dakwah kemasyarakatan, pemberdayaan santri khusus sebagai tenaga guru pembelajaran kitab serta forum musyawarah bahtsul kitab. Selain itu mulai adanya penerbitan bulletin “Kresan” sebagai media pelatihan dunia kewartaan dan kewartawanan santri serta forum “aswaja” sebagai sebuah forum diskusi tentang masalah-masalah umum aktual kemasyarakatan, terutama yang berkaitan dengan kewanitaan. Hal demikian tidak lepas dari peran dwitunggal K.H.Imam Asy’ari Muhsin dan Nyai Hj.Mundjidah Wahab hingga wafatnya sang ibu, Nyai Wahab.
Pada dasawarsa 1990-an program kemasyarakatan melalui pendidikan keorganisasian dan demokratisasi berpola pikir serta penyaluran aspirasi telah mencapai peningkatan dengan adanya Konferensi periodik (frendik) sejak 1993 sebagai forum tertinggi di tingkat kepengurusan guna merumuskan seluruh kebijakan pokok beserta arahnya melalui Garis-Garis Besar Program Kegiatan (GBHPK) yang dilanjutkan dengan pemilihan ketua umum pengurus harian, yang diikuti oleh seluruh persona pengurus dan beberapa santri tertentu, sebagai perwakilan seluruh santri, serta alumni tertentu. Tentu saja program pendidikan dan pembelajaran pun mendapat peluang pengembangannya dengan upaya meningkatkan penertiban kehidupan bermasyarakat di kalangan santri, utamanya pelaksanaan seluruh program kegiatan beserta pola kontrolnya sesuai amanat frendik dalam GBHPK dan hasil rapat kerja. 
Pada tahun 1994 setelah Ibu Nyai Wahab meninggal, maka kepengurusan estafet diserahkan penuh kepada Ibu Nyai Hj. Mahfudloh Aly Ubaid dengan didampingi putra-putri dan menantu Ibu Nyai Wahab, terutama Ibu Nisful Laila dan Agus Roqib. Sejak tahun 1996, maka dimulai dalam pembangunan fisik yang  diawali dari gedung aula, diteruskan penambahan ruangan kamar-kamar dan perpustakaan, serta perenovasian beberapa kamar. Setelah tahun 2000, dikuatkan oleh keponakan-keponakan, dalam kepengurusan tersebut, Ibu Nyai Hj. Mahfudloh Aly Ubaid dibantu oleh Agus Azam Khoiruman Najib.
 Salah satu bentuk upaya pengembangan program non fisik yang tampak menonjol adalah adanya penataan kembali model pelaksanaan pembelajaran klasikal materi Nahwu-Sharaf dan bentuk khusus sorogan, sebagai pratiknya serta halaqah pembelajaran baca alqur’an dengan pembangkitan daya tangpap santri. Termasuk bentuk upaya bidang ini pada tahun 1995 pernah dibentuk suatu kelompok pengajian bagi santri pasca SLTA yang kemudian disebut dengan PESANTREN TINGGI  AL LATHIFIYYAH, dan sejak 1998 telah dibentuk kelompok santri aktif berbahasa Inggris, utamanya di lingkungan ribath tempat huni mereka. Berdasarkan beberapa pertimbangan Pengasuh dan Pembimbing pada tahun 2005 Lathifiyyah mencoba memberikan pembelajaran yang lebih berkualitas bagi para Santri dengan adanya pelaksanaan program Madrasah Diniyyah Al Lathifiyyah I yang disebut dengan MADIN. MADIN menyebabkan perubahan pada sebagian besar sistematika pendidikan yang ada sebelumnya, mulai dari pengelompokkan kelas yang didasarkan pada tingkat kemampuan Santri serta lama pendidikan yang asalnya enam tahun karna mengacu pada tingkatan kelas sekolah formal (3 tahun pertama tingkat SLTP dan 3 tahun berikutnya tingkat SLTA) kini hanya empat tahun. Setiap mata pelajaran mempunyai tarjet kurikulum yang harus dicapai sesuai dengan waktu yang telah ditentukan, dengan begitu Santri dituntut untuk lebih disiplin dalam belajar.

 Adapun pendidikan dan kegiatan Pondok Pesantren Putri Al Lathifiyyah antara lain :
1.      Pengajian kitab kuning dengan sistem sorogan maupun wethon. Pelaksanaannya dengan cara individual, klasikal dan sentral.
2.      Madrasah Diniyyah.
3.      Madrasah Al qur’an dan tilawah.
4.      Kursus Bahasa Arab, Inggris dan Kaligrafi.
5.      Pendidikan ASWAJA ( Ahlusunnah waljama’ah ).
6.      Kegiatan – kegiatan lain :
Ø  Pengaderan Banjari,
Ø  Pengaderan Qosidah,
Ø  Bina kader da’iyah, 
Ø  Pesantren kilat,
Ø  Gelar Mushabaqoh Qur’an (GMQ),
Ø  Bahtsul kutub,
Ø  Kuliah subuh,
Ø  Pengkajian buku dan kitab,
Ø  Organisasi Daerah,
Ø  Penyuluhan Kesehatan,
Ø  Senam dan lomba – lomba (jasmani /rohani ),
Ø  Jam’iyatul Qurro wal Huffadz (JQH),
Ø  Diklat calon guru TPQ,
Ø  Pelatihan Kepemimpinan,
Ø  Pelatihan Jurnalistik,
Ø  Pelatihan Dekorasi,
Ø  Pelatihan MC,
Ø  Pelatihan Moderator,
Ø  Pelatihan Persidangan.

 Fasilitas – fasilitas Pondok Pesantren Putri Al Lathifiyyah I
·         Musholla
·         Perpustakaan
·         Laboratorium Komputer
·         Balai Kesehatan
·         Koperasi
·         Kantin
·         Wartel
·         Depo Air mineral
                        -    Ruang Keterampilan

Buscar

Loading...
 

Labels

About

Al Lathifiyyah 1 Copyright © 2011 | Tema diseñado por: compartidisimo | Con la tecnología de: Blogger